Temui Perbedaan Antara D-Hasil dan C-Hasil, Cindy Wurangian Potensi Kehilangan 1300san Suara

Foto : Ilustrasi
Foto : Ilustrasi

SULUT,UpdateSulut – Menyikapi adanya perbedaan perolehan jumlah suara antara Data D-Hasil dengan C-Hasil, DPD II Partai Golkar Kota Bitung melalui wakil ketua Petrus Rumbayan menggelar konferensi pers, Kamis (29/2/2024) malam, di kediaman Ketua DPD II Partai Golkar Bitung di Kelurahan Kadoodan, Kecamatan Madidir.

Menurut Rumbayan, dugaan kesengajaan itu dilakukan kepada Caleg DPRD Provinsi antara Caleg nomor urut 1 Priscilla Cindy Wurangian (PCW) dan Caleg nomor urut 5 Reynald Tuwaidan, dimana keduanya adalah kader Partai Golkar yang bertarung memperebutkan kursi di DPRD Provinsi Sulut, Dapil Minahasa Utara – Kota Bitung.

Rumbayan menegaskan, dugaan praktek tersebut merupakan salah satu bentuk kesengajaan yang dilakukan untuk menjatuhkan salah satu Caleg di internal Parpol Golkar sendiri.

Dikatakan Rumbayan, hasil penelusuran dan rekapitulasi ulang internal DPD Partai Golkar Kota Bitung, dari rekapitulasi suara C-Hasil dan D-Hasil terdapat kekeliruan atau perbedaan jumlah suara dari Caleg nomor urut 1 dan nomor urut 5 Dapil Minut – Bitung.

“Hasil rekap C-Hasil, suara dari Ibu Cindy kurang lebih sekitar 1300san suara berpindah ke Caleg nomor urut 5 di internal Parpol Golkar Bitung, saat rekapitulasi suara di D-Hasil. Dan kesalahan itu kami dapat di satu Kecamatan yaitu Kecamatan Madidir,” kata Dia.

Dijelaskan Petrus, ini adalah salah satu contoh yang sangat mungkin terjadi hampir di setiap kecamatan, karena kasus ini terlihat dilakukan secara terstruktur dan terorganisir secara rapih, yang sengaja dilakukan oleh oknum operator di tingkat PPK Kecamatan.

“Di kasus ini, hasil suara Parpol Golkar di Dapil Minut-Bitung, tidak hilang atau jumlah perolehan suaranya tetap sama, hanya saja suara dari Caleg nomor urut 1 berkurang dan ditambahkan ke Caleg nomor urut 5 dan perbedaan itu baru terjadi di pleno rekapitulasi suara di tingkat kecamatan, setelah diterbitkan D-Hasil. Kami melihat ini adalah kesengajaan yang sengaja dilakukan dan untuk itu, kami akan melakukan langka dan upaya sesuai dengan mekanisme dan tahapan Pemilu 2024,” bebernya.

Lanjutnya, “KPU Bitung pada besok hari (Jumat 01 Maret 2024.red) akan melakukan Pleno rekapitulasi suara, tingkat Kota, saat pleno tersebut akan kami sampaikan terkait dengan temuan-temuan yang kami dapatkan ke KPU, bahkan kami juga mendapatkan perbedaan yang sama di Caleg DPR RI, antara Caleg nomor urut 1 dan nomor urut 2 di internal Parpol Golkar.” tandasnya.

Saat disentil terkait upaya hukum yang bakal dilakukan, jika sanggahan ini diabaikan, tole mengatakan pihaknya akan terus melakukan upaya-upaya dan tentunya sesuai dengan mekanisme terkait dengan tahapan sengketa pemilu nantinya.

“Untuk sementara kami sudah berkomunikasi dengan pihak KPU dan Bawaslu. Kita menunggu saja tanggapan dari penyelenggara, jika ini diabaikan kami akan menempuh ke jalur hukum, sesuai dengan mekanisme dan alurnya,” pungkas Rumbayan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *